Ternak Domba Sahabatnesia

Cara Ternak Domba Modern Tanpa Ngarit, Dijamin Efektif

Ternak Domba Sahabatnesia
alamtani.com

Ternak Domba – Ternak domba merupakan salah satu peluang usaha yang sangat menjanjikan pada saat sekarang ini. Permintaan yang sangat tinggi dan sedikitnya produsen menyebabkan banyak orang yang beralih profesi menjadi peternak domba.

Alasan Kenapa Ternak Domba ?
  • Modal usaha yang relatif kecil. Itu disebabkan karena perawatan domba yang sangat sederhana akan tetapi memiliki harga jual yang sangat tinggi.
  • Domba cepat berkembangbiak, dalam kurun waktu 2 tahun dapat beranak 3 kali, sekali beranak dapat sampai 3 ekor.
  • Domba mudah beradaptasi terhadap lingkungan, walaupun di daerah yang relatif panas seperti di Indonesia ini.
  • Domba memiliki sifat suka hidup berkelompok sehingga pada saat digembalakan tidak akan saling terpisah dari kelompoknya.
  • Daging domba adalah salah satu sumber protein hewani yang sangat penting untuk kebutuhan gizi manusia.
  • Kulit domba merupakan nilai tambah karena dapat dijual dengan harga tinggi.
  • Kotoran domba bisa dijadikan pupuk kompos, karena kotoran domba mengandung zat yang sangat penting untuk tumbuhan dan tanah.
Apakah kamu tertarik dengan beternak domba ? Sangat tertarik, tapi saya tidak memiliki pengetahuan untuk beternak domba.
Kamu tidak perlu khawatir, kali ini kita akan mengupas tuntas bagaimana cara praktis ternak domba dengan keuntungan yang maksimal. Berikut adalah langkah-langkahnya :

Mengetahui Jenis-Jenis Domba


1. Domba Garut

Ternak Domba Garut
www.infopeternakan.com

Domba garut merupakan hasil persilangan segitiga antara domba ekor gemuk dari Afrika Selatan, domba merino dari Asia, dan lomba lokal Indonesia.

Pada awalnya domba garut ini berkembang di daerah Jawa Barat seperti Bandung, Sumedang, Garut, Tasikmalaya, dan Ciamis. Akan tetapi pada saat ini domba garut sudah berkembang di seluruh pulau jawa dan bahkan di luar pulau jawa sekalipun.
Domba ini dipelihara selain untuk diambil dagingnya, juga dipelihara sebagai domba aduan.
Ciri-ciri domba garut :
  • Bertubuh besar dan lebar, lehernya kuat, serta mempunya dahi yang konveks.
  • Domba garut jantan memiliki tanduk besar dan kuat, dan melengkung ke belakang, berbentuk spiral, sera pangkal tanduk kanan dan kiri hampir menyatu.
  • Domba garut betina tidak memiliki tanduk, panjang teling sedang dan terletak dibelakang tanduk.
  • Domba garut jantan memiliki bobot 40-80 Kg, sedangkan bobot domba garut betina 30-40 Kg.

2. Domba Texel Wonosobo

Ternak Domba Texel Wonosobo
grahaprima12.blogspot.com

Domba texel merupakan domba yang memiliki potensi sebagai penghasil daging terbanyak dari berbagai jenis domba yang lainnya. Bobot domba jantan dapat mencapai 100 Kg dan bobot domba betina 80 Kg.

Ciri-ciri domba texel wonosobo :
  • Mempunya bulu wol keriting halus yang menyelimuti seluruh tubuhnya kecuali perut bagian bawah, keempat kaki, dan kepala.
  • Postur tubuh domba texel tinggi besar.
  • Panjang leher dan ekor domba texel kecil.

3. Domba Batur Banjarnegara

Ternak Domba Batur
grahaprima12.blogspot.com
Domba batur banjarnegara awalnya berkembang di daerah banjarnegara dan menjadi ikon kota tersebut. Domba batur merupakan salah satu domba penghasil daging terbaik.
Ciri-ciri domba batur :
  • Postur tubuh domba batur besar dan panjang.
  • Kaki cenderung lebih pendek dan kuat.
  • Domba batur jantan maupun betina tidak memiliki tanduk.
  • Kulit domba batur relatif lebih tipis, namun bulunya tebal.
  • Bobot domba jantan mencapai 90-140 Kg dan domba betina 60-80 Kg.
Ketiga jenis domba tersebut merupakan domba yang memiliki kualitas tinggi di Indonesia. Jadi kamu tinggal tentukan sendiri, kira-kira mau berternak domba jenis apa.

Cara Memilih Bibit Domba Unggulan


Ternak Domba Bibit Unggul
www.walldevil.com
Dalam memilih bibit domba unggulan, tentunya kita perlu mempunyai keahlian khusus untuk mendapatkan bibit domba unggulan tersebut.
Hal pokok yang harus diperhatikan dalam memilih indukan betina yang berkualitas adalah calon indukan harus sehat, aktif bergerak, pertumbuhan bagus, dan bebas dari cacat.
Bibit adalah faktor penting dalam mendukung peternak agar mampu menghasilkan domba-domba dengan kualitas terbaik sehingga harga yang ditawarkan akan lebih tinggi.
Berikut ini adalah syarat calon indukan domba jantan dan domba betina yang berkualitas :
Syarat Calon Induk Betina
  • Indukan yang dibeli harus berasal dari peternak langsung.
  • Memiliki ukuran badan yang besar, dada dalam dan lebar, garis punggung dan pinggang lurus, serta bulu bersih dan mengkilap.
  • Memiliki kaki yang lurus dan kokoh, serta memiliki tumit yang tinggi.
  • Berumur lebih dari satu tahun dan telah mengalami birahi sebelum umur satu tahun.
  • Bentuk dan ukuran alat vital normal, ambingnya tidak terlalu menggantung, tidak infeksi, serta memiliki dua puting susu dengan ukuran dan posisi yang simetris.
  • Tidak ada cacat pada domba tersebut.
  • Memiliki sifat keibuan, dapat terlihat dari tingkat kejinakkan ternak dan sorot mata yang ramah.
  • Pilihlah domba yang jumlah giginya lengkap antara rahang atas dan rahang bawah. Tujuannya agar induk dapat memamah biak dengan sempurna.

Syarat Calon Induk Jantan

  • Domba jantan harus memiliki tubuh yang normal, panjang, dan besar.
  • Mempunyai dada dalam yang lebar serta kaki yang kokoh dan lurus kuat.
  • Pertumbuhannya relatif cepat.
  • Memiliki gerakan yang lincah dan terlihat ganas.
  • Alat vital normal dan simetris serta sering terlihat ereksi.
  • Tidak pernah memiliki penyakit yang serius.
  • Umur domba jantan kurang lebih 1,5 – 5 tahun.
  • Pilihlah calon induk jantan dari kelahiran kembar dan berasal dari induk dengan jumlah anak lebih dari dua ekor.

Cara Merawat Kandang Domba


Kandang Ternak Domba
panoramajatinangor.blogspot.com

Tipe Kandang Domba

Berternak domba dengan sistem kandang memiliki dua tipe, yaitu kandang koloni dan kandang tunggal. Kandang koloni adalah satu tempat yang dihuni oleh banyak domba. Ukuran luas kandang biasanya 1 x 3 meter dan bisa menampung hingga 10 ekor domba.
Sedangkan kandang tunggal adalah tempat yang dihuni oleh satu ekor domba. Kandang tunggal biasanya memiliki ukuran yang pas sesuai dengan tubuh domba. Sehingga domba tidak bisa berbalik arah. Kandang seperti ini cocok untuk usaha ternak domba penggemukan.

Perlengkapan Kandang Domba

Kandang domba juga harus dilengkapi dengan fasilitas tempat makan dan minum. Tempat makan domba biasanya disebut palung, buat ukuran palung yang besar untuk menampung kebutuhan pakan domba.
Sedangkan untuk minum cukup disediakan dengan ember plastik.

Struktur Kandang Domba

Kandang domba terutama untuk tiang-tiang utama harus dibuat dari bahan yang kokoh dan kuat. Karena dimba jantan sering sekali membentur-benturkan tanduknya ke kandang.
Lantai pada kandang bisa dibuat dari kayu atau bambu. Sebaiknya lantai memiliki jarak dengan tanah (dibuat kolong), hal ini dapat mempermudah kita untuk membersihkan kotoran domba.
Untuk atap kandang, sebaiknya gunakan atap yang dapat menyerap panas. Atap rumbia atau genteng sangat cocok untuk atap kandang domba.

Jenis Pakan Domba


Pakan Ternak Domba
www.suksesternakkambing.com
Kebutuhan pakan pada domba harus sangat diperhatikan. Biasanya dalam sehari domba mengkonsumsi pakan hijau seperti rumput dan daun-daunan sebanyak 10-20% dari bobot tubuh. Sedangkan minum 3-4 liter sehari.

Pakan Hijau-Hijauan

Pakan hijau-hijauan terdiri dari dua jenis, yaitu pakan hijau segar dan pakan hijau yang kering. Contoh dari pakan hijau-hijauan adalah rumput dan daun.
Sedangkan pakan hijau-hijauan kering biasanya berupa jerami dan memiliki kandungan serat yang kasar.

Pakan Konsentrat

Pakan konsentrat berfungsi sebagai penguat dan pelengkap kebutuhan sumber protein. Pakan konsentrat harus mengandung zat gizi yang tinggi, mudah dicerna dan memiliki serat yang rendah.
Pakan ini juga berfungsi sebagai sumber energi dan protein bagi domba. Pakan konsentrat bisa berupa biji-bijian dan umbi-umbian. Atau bisa juga limbah olahan seperti ampas tahu.

Cara Merawat Domba


Merawat Ternak Domba
borobudurbppk.blogspot.com
  • Menjaga kebersihan kandang secara teratur. Kotoran domba bisa dijadikan sebagai sumber pemasukan sampingan untuk dijual sebagai pupuk kandang
  • Memandikan domba agar bersih dan terhindar dari serangan penyakit, seperti cacingan dan kudis. Mandikan domba setiap satu minggu sekali. Domba yang bersih akan berdampak pada kesehatan dan nafsu makannya.
  • Mencukur bulu domba, pencukuran bisa dilakukan setiap 6 bulan sekali. Sisakan bulu dipermukaan kulit setebal 0,5 cm.
  • Merawat dan memotong kuku dengan pisau tajam yang bersih. Pemotongan kuku ini dilakukan setiap 4 bulan sekali

Jika kamu masih mengalami kesulitan, silahkan simak vidio tips beternak domba dibawah ini


Penyakit pada Domba dan Solusinya


Penyakit Ternak Domba
www.pikiran-rakyat.com

Penyakit Cacingan

Penyakit ini pada umumnya disebabkan oleh parasit cacing dari golongan cacing gilig.
Gejala, domba semakin kurus, nafsu makan domba berkurang, domba terlihat pucat.
Solusinya, gunakan albendazole, valbanzen atau ivermectin yang diulang setiap tiga bulan sekali.
Pencegahan, jagalah kandang agar tetap bersih dan kering, jangan berikan rumput yang masih berembun, usahakan kandang jauh dari lokasi tempat pembuangan kotoran

Penyakit Kudis

Penyakit ini disebabkan oleh parasit kulit.
Gejala, kulit pada domba merah dan menebal, domba terlihat gatal dan gelisah, biasannya parasit ini menyerang bagian muka, telinga, pangkal ekor
Solusinya, suntik kulit dengan sub cutan
Pencegahan, jauhkan domba yang terinfeksi dengan domba yang lainnya, bersihkan kandang setiap hari, jagalah kebersihan domba, mencuci tangan sebelum dan sesudah bersentuhan dengan domba.
Cara beternak domba tidak sulit. Itulah pembahasan singkat mengenai cara beternak domba modern tanpa ngarit yang lebih efektif dan menghasilkan keuntungan yang jauh lebih besar.
Terimakasih sudah share artikel ini 🙂

Satu pemikiran pada “Cara Ternak Domba Modern Tanpa Ngarit, Dijamin Efektif

Jika Anda Pengunjung yang Baik, Maka Tinggalkan Pesan Disini